Saturday, 14 June 2014

Raising Young Caliphs: Part 5

bersambung dari Raising Young Caliphs: Part 4

DISCLAIMER: pengisian2 yang dikongsi ini adalah hasil olahan/ tambahan (elaboration) saya dari nota ringkas yg saya sempat catat dari pembentangan para penyampai  dan mungkin tidak memberi gambaran refleksi sepenuhnya apa yg benar2 disampaikan. Mungkin juga ada info yang tertinggal sbb tak sempat salin etc terutamanya pengisian Ustaz Zahazan sbb suara ustaz yang "base" itu menyukarkan saya untuk menyerap lebih banyak info...saya ada masalah pendengaran sket mendengar suara "base". Harap maklum


KEPERIBADIAN SULTAN MUHAMMAD AL FATIH
PERSEMBAHAN TEATER
OLEH
PELAJAR PELAJAR
INTERGRATED ISLAMC SCHOOL
SHAH ALAM

Sangat hebat persembahan teater yang dipersembahkan oleh anak2 dari IISSA. Persembahan teater mereka dibahagikan kepada dua bahagian, pertama,  persembahan teater dalam bentuk choral speaking (pidato berirama) bersama lakonan teater berkisar tentang keperibadian Sultan Muhammad Al FAteh. Bahagian kedua pula berkisar tentang isu2 semasa penderitaan dan penyeksaan umta Islam di Palestine, Syria dan Mesir.









 Di bawah ini saya ingin berkongsi beberapa website yg menceritakan tentang hebatnya kepimpinan Sultan Muhammad Al Fateh sehingga boleh menakhluk Konstantinopel yg dinamakan Istanbul (Islam menyeluruh) selepas Islam berjaya menakhluknya dr kerajaan Byzantin. Selepas itu namanya ditukar ke Istanbul oleh pemerintahan Mustapha Kamal Attaturk kerena dia ingin menghapuskan bukti2 kejayaan Islalm di tanah itu.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

KISAH SULTAN MUHAMMAD AL FATEH

Saya terpegun dengan cerita tentang Sultan Murad II yang memerintah kerajaan Uthmaniah waktu itu. Seorang yang warak dan yang ingin melerealisasikan hadith Rasulullah saw “Constatinople akan ditakluki oleh orang Islam. Raja yang menaklukinya adalah sebaik2 raja dan tentera mereka adalah sebaik2 tentera. ”

Sejak zaman Rasullullah SAW lagi setiap khalifah mempunyai cita2 sedemikian. Namun siapalah yang mampu melakukannya kerana perbandingan Constatinople dan Mekah waktu itu seolah perbandingan antara Malaysia dan Amerika ketika ini. Abu Ayub Al Ansari yang juga mempunyai cita2 sedemikian hanya mampu berwasiat agar kalau beliau meninggal dapat dikuburkan di bawah kota itu supaya rohnya nanti dapat mendengar tapak kaki kuda tentera Islam yang berperang menawan kota itu.

Impian Sultan Murad II meleset kerana apabila ulama yang menjadi penasihat agamanya membawanya ke pasar dia melihat sendiri keadaan rakyat yang banyak melakukan penipuan dalam jualbeli. Baginda sedar baginda bukanlah sebaik2 raja dan tidak layak menjadi penakluk kota itu.

Namun baginda memasang tekad agar baginda mempunyai anak lelaki yang mampu mencapai impiannya. Harapannya cerah apabila isterinya memberitahu yang dia sedang hamil.

Berdoalah sang raja siang dan malam agar anak yang bakal lahir itu seorang lelaki yang bakal menjadi orang disebutkan dalam hadith. Bukan sekadar berdoa, baginda terus melakukan perancang untuk si anak itu.

1. Anak itu perlu diberi nama yang baik, maka disediakan nama Muhammad

2. Anak itu perlu dididik dengan ilmu agama, maka seorang pakar agama sudah disediakan

3. Anak akan diajar pelbagai ilmu, maka disediakan guru sains dan matematik

4. Anak akan diajar ilmu peperangan, maka dia diajar memanah dan menunggang kuda dengan orang yang pakar.

5. Anak itu akan dibesarkan dalam suasana yang memberangsangkan jiwanya menjadi seorang yang hebat.

Si anak lahir dan disambut dengan segala persiapan untuk menjadikannya bakal seorang Raja dan panglima perang yang akan menakluki Constatinople. Ketika usia anak yang tengah nakal, sampailah masanya ia terpaksa diserahkan kepada guru untuk diasuh dan keluar dari kemewahan istana. Siibu hanya mampu menyapu air mata melepaskan anak kesayangan.

Guru meletakkan syarat, ia akan mengasuhnya sebaik mungkin dengan syarat sang raja tidak campur tangan dalam apa saja yang dilakukannya kepada si anak. Maka anak itu dipukul apabila bersalah tanpa membezakannya dengan layanan kepada kanak2 rakyat biasa. Kenakalannya yang luar biasa, sebagai seorang putera raja sudah tentu memerlukan proses yang luar biasa kerana guru terpaksa memukul dan memukul bagi menjinakkannya.

Si anak yang memang sudah sedia bijak akhirnya akur dengan disiplin sang guru. Dia cepat menerima setiap ilmu yang diajar. Dalam usia yang kecil dia sudah hafaz Al-Quran, menguasai ilmu sains dan matematik dan sangat hebat dengan kemahiran memanah dan menunggang kuda. Pada usia 9 tahun ia dibawa kemedan perang dan belajar teknik2 peperangan dari panglima2 perang ayahnya.

Setiap hari perbualannya hanyalah berkitar tentang citanya2 untuk menakluki kota impian, Constatinople. Si ayah tersenyum syukur, anak yang diasuh sudah hampir mendekati impiannya.

Si ayah tiba2 mangkat sebelum sempat melihat impiannya tercapai. Muhammad yang masih muda mengambilalih takhta menjadi Sultan kerajaan Uthmaniah yang agung itu.

Suatu hari baginda pergi meninjau keadaan rakyatnya di pasar2 bersama gurunya. Baginda amat puas hati dengan keadaan rakyatnya. Gurunya berkata, rakyat baginda dalam keadaan baik kerana baginda adalah seorang pemerintah yang baik.

Baginda memeriksa keadaan tenteranya2. Baginda dapati mereka adalah tentera yang warak. Mereka bertahajud waktu malam dan berlatih dengan hebat waktu siang. Mereka sangat kuat.

Guru mengatakan bahawa sudah tiba masanya apa yang disebutkan oleh Rasulullah akan kemunculan “Raja yang hebat dan tentera yang hebat”. Bagindalah orangnya.

Dalam usia 21 tahun langkah mengatur strategi penaklukan dimulakan dengan membina tembok besar untuk menghalang luar kepada musuh apabila mereka hendak menyerang kota itu. Strategi yang sangat bijak dan mengkagumkan.

Serangan dimulakan dengan hebatnya menyebabkan seluruh negara yang berhampiran kecut perut mendengar gemuruhnya bunyi bedilan tentera Islam. Dikatakan tentera Islam seramai 20 ribu orang berjaya membawa meriam seberat 700 tan ke darat. Secara logiknya tidak mungkin ia boleh dilakukan kalau bukan dengan kehebatan tekad tentera2 itu dan bantuan dari Allah.

Panglima yang membawa bendera Islam sempat mencacakkan bendera itu disebuah bukit. Sejurus setelah bendera itu tercacak, sebatang panah musuh tiba2 menikam dada tentera itu dan beliau syahid dengan serta merta.

Constatinople akhirnya ditawan oleh Sultan Muhammad. Kerajaan Byzantine yang angkuh itu buat pertama kalinya runtuh.

Laungan suara “MasyaAllah……MasyaAllah!!!” bergema di kota itudan baginda solat syukur dengan teneteranya2. Sebelum mendirikan solat baginda bertanya kepada gurunya siapakah yang akan menjadi imam. Gurunya berkata, “Pilih imam di kalangan kamu, iaitu orang yang paling warak di antara semua tentera.”

Baginda bertanya,”Bagaimana untuk menentukan siapakah yang paling warak.”

Sang guru menjawab,”Suruhlah semua tentera berdiri dan tanyalah amalan2 mereka.”

Baginda mengikut arahan guru lalu berkata. “Wahai tenteraku, siapakah di antara kamu yang pernah meninggalkan solat, silakan duduk.” Tiada seorangpun yang duduk.

Baginda bertanya lagi,”Siapakah di antara kamu yang pernah meninggalkan solat tahajud, sila duduk” Sebahagian tenteranya duduk.

Baginda bertanya lagi,”Siapakah di antara kamu yang pernah meninggalkan solat rawatib, sila duduk” Semua tenteranya duduk dan baginda seorang yang berdiri kerana baginda tidak pernah meninggalkan solat tahajjud dan rawatib dalam hidupnya.

Maka guru baginda berkata,”Tuankulah yang paling layak mengimamkan solat ini.

Baginda mengimamkan solat penuh syukur berjaya mencapaikan bukan saja impian ayahnya tetapi Ummat Islam keseluruhannya selepas 800 tahun Rasullulah menyebutnya. Muhammad Raja yang hebat dengan tentera yang hebat dengan ilmu, pribadi dan ketaqwaan akhirnya menukarkan Constantinople kepada Islambol (rumah orang Islam).

Baginda kemudian diberi gelaran Muhammad Al Fateh (Pembuka)

Kemudian baginda pergi ke gerja Hagia Sophia dan melihat rakyat yang menangis ketakutan. Baginda menenangkan mereka dan berjanji untuk menjaga keselamatan mereka.

Maka ramailah rakyat Islambol memeluk Islam kerana tertarik dengan kepribadian yang ditunjukkan oleh Sultan Muhammad Al Fateh serta orangnya2. Akhirnya gereja Hagia Sophia yang gah itu ditukar menjadi masjid hinggalah ke hari ini.

Cerita ini membuat saya merenung kembali cita2 saya sejak muda untuk menjadi ibu kepada anak2 yang hebat. Semua orang mempunyai cita2 sedemikian. Tapi mungkin saya tidak punya strategi sehebat Sultan Murad yang amat fokus dengan cita2 untuk menjadikan anaknya penakluk Constantinople, sehingga fokus itu menjadi fokus si anak juga. Sultan Murad berjaya menjadikan si anak begitu berazam dengan meletakkan cita2 itu perkara utama dalam kehidupan seharian. Itulah satunya2 cita2 Muhammad yang masih muda tanpa ada cita2 yang lain dalam kepalanya kecuali menjadi hamba Allah yang taat.

Impian tidak bererti kalau tidak ditukarkan kepada cita2 dan cita2 tidak bererti tanpa dirancang dengan teliti dan rancangan tidak akan bererti tanpa tindakan yang sempurna dengan penuh bijaksana. Segalanya2 tidak beerti jika tidak disandarkan kepada Allah Yang Maha Kuasa.
Masya Allah…….!!!!



~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


KAYU UKUR BUAT SULTAN MUHAMMAD AL FATEH

Benchmark dalam kamus bahasa Inggris-Indonesia bermakna tolak ukur, standar, teladan, atau dengan kata lain adalah sosok yang menjadi inspirasi dan parameter bagi kita dalam menjalani kehidupan. Sering kita bisa cepat mengetahui pribadi seseorang hanya dengan melihat siapa benchmark-nya. Benchmark sangat penting, dan sebaik-baik benchmark adalah Rasulullah Muhammad SAW. Sosok yang kelahirannya dirindukan masyarakat dunia selama berabad-abad sepanjang sejarah peradaban umat manusia. Sosok yang dirindukan tujuh lapis surga. Sosok yang menginspirasi bukan saja sahabat-sahabatnya, tapi juga musuh-musuhnya. Sosok yang diutus Allah untuk membebaskan dunia dari kegelapan dan kesesatan menuju cahaya. Sosok yang kehadirannya menjadi rahmat bagi seluruh alam. 


Dalam tulisan ini, saya ingin sedikit menyampaikan pengaruh Nabi Muhammad saw sebagai benchmark bagi kehidupan seseorang (Sejauh pengetahuan dan pemahaman saya saja) melalui sosok pemimpin besar dalam sejarah peradaban Islam, Muhammad Al-Fatih. Al-Fatih adalah sosok yang sangat terinspirasi oleh Nabi Muhammad saw. Beliau sangat mengidolakan Nabi dan ingin menirunya dalam setiap detail kehidupannya. Beliau mengerahkan segala daya dan upaya, mewakafkan harta, tenaga, pikiran, dan bahkan nyawanya demi kecintaannya pada Nabi. Sebagai akibatnya, Al-Fatih berhasil mencapai kesuksesan-kesuksesan besar dalam sejarah yang belum pernah dicapai oleh orang-orang sebelumnya. Beliau adalah sosok yang berhasil membuktikan hadist Nabi tentang penaklukan Konstantinopel yang terkenal adidaya dengan militer terbaik di dunia pada waktu itu. Al-Fatih berhasil merobohkan mitos bahwa tembok Konstantinopel tidak bisa ditembus. Begitulah benchmark berperan besar bagi kehidupan seseorang. Al-Fatih telah tepat memilih benchmark-nya, sebaik-baik manusia, Nabi Muhammad saw.  

Elaborasi Singkat Kepribadian Sultan Muhammad Al-Fatih (1429-1481)
Nama aslinya Muhammad II (Sultan Mehmed II). Al-Fatih adalah gelar yang diberikan kepadanya setelah berhasil membebaskan Konstantinopel pada tahun 1453. Beliau adalah keturunan ketujuh dari keluarga Utsman yang mendirikan Turki Utsmani. Beliau membebaskan Konstantinopel pada usia 22 tahun dan berhasil mengubah wajah Konstantinopel yang sudah tua dan lemah kembali menjadi nadi utama peradaban dunia. Beliau melaksanakan tugas kepemimpinan dengan cemerlang, menertibkan administrasi negara, menguatkan ekonomi dan perdagangan, meningkatkan pendidikan dan tradisi keilmuan, mengembangkan kesenian dan sastra, dan menguatkan militer negara. Beliau adalah pemimpin yang sangat berhasil menciptakan harmoni di dalam masyarakat dengan toleransi antar umat beragama. Dibawah kepemimpinannya, beliau mengayomi seluruh umat non-muslim sama baiknya dalam mengayomi muslim. Beliau menegakkan keadilan di seluruh penjuru kekuasaannya.
Sejak kecil, Al-Fatih telah menunjukkan potensi yang besar dalam dirinya. Orang tuanya sangat concern mengupayakan pendidikan yang berkualitas bagi dirinya. Beliau kemudian dididik oleh guru-gurunya, yang merupakan ulama-ulama terbaik di zamannya. Di antara guru-gurunya, yang paling terkenal dalam membentuk kepribadian Al-Fatih adalah Syekh Aaq Syamsuddin dan Syaikh Ahmad Al-Kurani. Berkat pendidikan yang baik itu,  Al-Fatih berhasil menghafal al-Qur’an pada usia 8 tahun. Sejak kecil beliau telah akrab dengan pribadi Nabi dan para sahabat karena secara kontinyu terus diajarkan sirah Nabi & sahabat. Beliau bahkan selalu diafirmasi oleh gurunya bahwa dialah sosok yang diwartakan Nabi dalam penaklukan Konstantinopel. Hal ini berpengaruh besar terhadap dirinya, dan di kemudian hari mengantarkannya menjadi pemimpin besar Islam yang sangat disegani. Al-Fatih juga sangat mahir dalam ilmu bahasa. Pada usia 17 tahun beliau sudah menguasai bahasa Turki, Arab dan Persia. Beliau Juga fasih dalam percakapan dengan bahasa Perancis, Yunani, Serbia, Hebrew, dan Latin. Beliau mempelajari ilmu agama secara mendalam seperti al-Qur’an, kebudayaan Islam dan Fiqh. Beliau juga sangat mumpuni di bidang sejarah, geografi, sastra, seni, teknik terapan dan Militer. Semua pencapaian ini didorong oleh rasa cintanya yang luar biasa pada benchmark-nya, Nabi Muhammad saw.
Saking cintanya kepada Nabi, beliau ingin men-copast kepribadian Nabi secara utuh. Itulah alasan mengapa beliau tidak pernah absen satu malampun untuk melaksanakan shalat tahajjud sejak usia baligh hingga wafatnya. Padahal tahajjud bagi Nabi adalah wajib, dan bagi kita umatnya adalah sunnah. Beliau adalah seorang pemimpin yang sangat saleh dan bertaqwa kepada Allah. Energi besar ini ada pada diri Al-Fatih karena benchmark-nya, Nabi Muhammad saw. Subhanallah..^^
Felix Y. Siauw dalam bukunya Muhammad Al-Fatih 1453 menjelaskan bahwa Al-Fatih adalah potret seorang pemimpin yang selalu bersikap see beyond the eyes can see, melihat lebih dari apa yang dilihat oleh mata. Di masanya, seluruh dunia mengetahui bahwa tembok pertahanan Konstantinopel tak pernah berhasil ditembus. Siapapun yang ingin menaklukannya selalu menuai pahitnya kegagalan. Hal ini terus terjadi selama ribuan tahun dalam sejarah panjang Konstantinopel. Tapi bagaimanapun, Al-Fatih tetap yakin bahwa beliau dan pasukannya dapat menembus tembok benteng pertahanan Konstantinopel betapapun beratnya ujian yang harus dihadapinya. Cintanya kepada Nabi meyakinkan dirinya bahwa dialah ahli bisyarah, yang telah dikabarkan Nabi 800 tahun sebelumnya, bahwa :
“Konstantinopel benar-benar akan ditaklukkan. Sebaik-baik pemimpin adalah orang yang memimpin penaklukannya dan sebaik-baik tentara adalah tentara yang menaklukannya”[1]
Kecintaan dan keyakinanannya pada kebenaran sabda Nabi menguatkan tekadnya. Beliau tidak dapat ditipu oleh kokohnya tembok Konstantinopel. Beliau melihat apa yang tidak dilihat oleh kebanyakan orang. Dan akhirnya, karena kesalehan, ketawaduan, ketaqwaan, kerja keras dan keyakinannya, beliau dianugerahi nikmat besar sebagai orang yang membuktikan sabda Nabi tersebut, 800 tahun kemudian. Namanya menggema di seluruh penjuru dunia.
Begitulah Al-Fatih, dengan prestasi cemerlangnya yang menggema di Barat dan di Timur, beliau selalu rendah hati di hadapan manusia sebagaimana Nabi Muhammad dalam peristiwa Fathul Makkah. Beliau berlaku lembut dan penuh toleransi kepada mereka yang bukan muslim. Prasangka warga Konstantinopel bahwa mereka akan dijarah, bahkan dibantai setelah penaklukan sama sekali tidak terjadi. Beliau justru mengizinkan setiap warga untuk pulang ke rumahnya masing-masing, melindungi harta bendanya, dan bebas menjalankan keyakinan agamanya tanpa takut diganggu sama sekali. Beliau menegakkan masyarakat yang adil makmur di seluruh wilayah kekuasaannya. Beliau benar-benar meneladani Nabi. Karena keutamaan inilah, penduduk Konstantinopel akhirnya berbondong-bondong masuk Islam. Al-Fatih adalah teladan kepemimpinan yang meniru kepemimpinan terbaik, Nabi Muhammad saw. Al-Fatih memiliki benchmark terbaik, Nabi Muhammad saw, Sang Cahaya Abadi Kebanggaan Umat Manusia. Beliau sangat mencintai dan selalu berusaha meneladaninya. Itulah kunci sukses Muhammad Al-Fatih Sang Pembebas Konstantinopel.
***
Al-Fatih hanyalah satu contoh betapa benchmark sangat mempengaruhi pencapaian seseorang. Masih banyak pemimpin besar Islam lainnya yang juga cemerlang seperti dirinya karena telah memilih Nabi sebagai benchmark dalam hidupnya. Mereka adalah Salahuddin Al-Ayubi, Umar Bin Abdul Aziz, Abdurrahman Ad-Dakhil, Al-Mansur, Harun Al-Rasyid, dll. Ulama-ulama cemerlang dalam sejarah Islampun melakukan hal yang sama. Mereka menuai kemuliaan di dunia dan –insyaallah- di akherat. 
Jadi, sudahkan kita menentukan dengan segenap kesadaran siapa sosok yang kita pilih sebagai benchmark..?? Fenomena Al-Fatih adalah pelajaran berharga, contoh pribadi mulia yang telah dengan sangat tepat memilih siapa benchmark-nya. Sudahkah kita memilih Nabi sebagai benchmark dengan segenap kesadaran, kecintaan, dan ketulusan dan mencoba meneladaninya dengan sepenuh hati dalam setiap laku kita..?? Kehidupan menawarkan begitu banyak pilihan. Siapa benchmark kita adalah cermin siapa diri kita, apa visi kita bagi kehidupan yang kemudian akan menentukan peran dan kiprah kita di muka bumi. Nabi Muhammad saw adalah garansi dari Yang Maha Terpercaya, Allah SWT, yang berfirman Sungguh telah ada pada diri Rasulullah suri teladan yang baik bagimu, (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.”[2] Karena kemuliaannya, para filosof, pemimpin besar, dan intelektual sepanjang zaman berjajar rapi di belakangnya[3]. Nabipun bersabda “Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.”[4] Dan Allah menggenapkannya dengan firman-Nya “Tidaklah Aku mengutusmu (wahai Muhammad) kecuali sebagai rahmat bagi alam semesta.”[5]
Keteladanan Nabi telah melahirkan sosok-sosok cemerlang dalam sejarah Islam dan dunia. Abu Bakar ra, Umar bin Khattab ra, Utsman bin Affan ra, Ali bin Abi Thalib karamallah wajhah, Abu Ubaidah Al-Jarrah ra, Khalid bin Walid ra, Sa’ad bin Abi Waqqas ra, Hamzah bin Abdul Muthalib ra, Bilal ra, Abdurrahman bin Auf ra, Tsaubah ra, Sawad bin Ghaziyyah ra, Khubaib ra, Sumayyah ra, Sumaira ra, Salim ra, Abu Hurairah ra, Abu Dzar Al-Ghifari ra, Salman Al-Farisi ra, Abdullah bin Mas’ud, Zaid bin Tsabit, Anas bin Malik ra, Anas bin Nadhr ra, Ka’ab bin Malik ra, Usamah bin Zaid ra, Abu Hudzaifah ra, Amar bin Yasir ra, Abu Said Al-Khudri ra, Abu Ayub Al-Anshari ra, dan sahabat-sahabat Nabi yang lain yang tidak mungkin disebutkan satu persatu namanya disini. Mereka adalah sebaik-baik generasi karena begitu dekat dan cintanya kepada Nabi.
Keteladanan Nabi juga mengispirasi begitu banyak manusia modern di luar Islam seperti Mahatma Gandhi dan Napoleon Bonaparte[6]. Keteladanan Nabi bahkan telah banyak membuat para ahli di luar Islam memeluk Islam seperti Prof. Keith Moore dari Kanada yang ahli Anatomi, dan rekan-rekannya. George Benard Shaw yang bukan seorang muslim, dengan jujur menyatakan “Betapa amat membutuhkannya era kita ini kepada sosok seperti Muhammad. Sosok yang mampu memecahkan semua masalah yang dihadapinya seringan menyeruput secangkir kopi.”
Dengan keteladanannya, Nabi dicintai dan dibanggakan semua manusia, baik kawan maupun lawan. Orang-orang yang tidak mengimani ajarannyapun tetap mengakui kemuliaan akhlak dan teladan yang ada padanya. Adapun mereka yang membenci Nabi, semata-mata karena ketidaktahuan mereka akan pribadi Nabi yang mulia. Nah, bukankah ini adalah peluang yang baik untuk kita..?? Dengan mencoba meneladani (sedikit demi sedikit, setahap demi setahap, sayapun masih sangat jauh berproses >,<) dan menjadikan beliau sebagai tolak ukur dari segala perasaan, pikiran, tindakan dan keputusan, kita bisa kembali menghidupkan spirit Nabi Muhammad saw di zaman ini. Sehingga dengannya, pertama,  kita bisa ikut andil menciptakan dunia yang lebih baik dalam dimensi rahmatan lil alamin. Kedua, orang-orang yang tidak mengenal Nabi akan bisa mengenal Nabi dengan perantara kita, akhlak kita, dan kepribadian kita sebagai seorang muslim. Sehingga mengertilah umat manusia, bahwa Muhammad adalah benar, akhlaknya adalah akhlak terbaik, dan ajaran yang dibawanya adalah benar dan menyempurnakan ajaran-ajaran sebelumnya.
Di era informasi di abad 21 ini, masing-masing kita bisa menjadi PR (Syiar) bagi pribadi Nabi Muhammad saw. Dunia tidak lagi bisa dikerangkeng dan dibendung dalam belenggu kebodohan akan pribadi Nabi Muhammad saw. Derap manusia untuk mengenal pribadi Nabi yang sesungguhnya akan mengalir deras di abad ini. Semakin Nabi dipojokkan oleh orang-orang yang tidak tahu (Saya memilih diksi “Tidak tahu” karena Nabi selalu berdoa agar Allah tidak mengadzab umatnya yang memerangi dirinya dengan kata-kata “Wahai Allah, ampunilah kaumku karena mereka tidak mengetahui”[7]) semakin orang-orang di seluruh penjuru dunia ingin mengetahui pribadi Nabi yang sesungguhnya[8]. Inilah peluang bagi kita untuk mem-PR-kan spirit Nabi di zaman ini. Tapi sebelumnya, kita harus mulai dari masing-masing kita sebagai individu. Pertama, jadikan Nabi sebagai benchmark, sebenar-benar benchmark. Selanjutnya, kita harus menetapkan hati untuk terus hijrah, hijrah, dan hijrah apapun taruhannya. Memperbaiki diri, memperbaiki akhlak. Karena hidup adalah hijrah tiada henti. Demi Allah, demi Rasulullah.
“Ada tiga hal yang bila terdapat pada diri seseorang ia akan merasakan manisnya iman. Menjadikan Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai daripada selain keduanya, mencintai seseorang karena Allah, dan benci kembali kepada kekafiran sebagaimana ia benci untuk dilemparkan kepada neraka.”[9]
Would u take this honour please... ?!!
Wallahua’lam Bissawwab...
Referensi :
1.  Gulen, Fethullah (2012). Muhammad saw Cahaya Abadi Kebanggaan Umat  Manusia. Jakarta : Republika.
2.      Fuad Abdul Baqi, Muhammad (2011). Al-Lu’lu wa Al-Marjan. Jakarta : Umul Qura.
3.      Khaled, Amr (2010). Buku Pintar Akhlak. Jakarta : Zaman.
4.      Siauw, Felix (2011). Muhammad Al-Fatih 1453. Jakarta : Khilafah Press.
5.   Ash-Shalabi, Ali Muhammad (2011). Sultan Muhammad Al-Fatih Penakluk Konstantinopel. Solo : Pustaka Arafah.

[1] HR. Bukhari, Ahmad, dan Al-Hakim
[2] QS. Al-Ahzab :21
[3] Statemen Fethullah Gulen
[4] HR. Imam Malik (Hadist no. 1723)
[5] QS. Al-Anbiya :107
[6] Konon Napoleon Bonaparte akhirnya menjadi seorang muslim. Wallahua’lam Bissawwab.
[7] Seandainya Nabi tidak dengan santun menyebut mereka “orang yang tidak mengetahui”, saya pasti sudah memilih kata “Bodoh” untuk menyebutnya. Tapi begitulah akhlak Nabi, begitu santun bahkan pada mereka yang menyakitinya. (Bagaimana mungkin saya menyebut mereka “Bodoh”, sedang Nabi hanya menyebut mereka “Tidak mengetahui”). Diceritakan oleh Fetullah Gulen dalam sirahnya, “Dalam perang Uhud, Rasulullah terluka dan giginya patah. Bahkan ada dua mata rantai topi besi Rasulullah yang menancap di wajah beliau hingga berdarah. Tapi karena Rasulullah adalah rahmat bagi alam semesta, beliaupun segera melepas baju besinya seraya berseru kepada Allah “Wahai Allah, ampunilah kaumku karena mereka tidak mengetahui (Al-Bukhari, Al-Anbiya, 54. Muslim, Al-Jihad, 101-105.” (Muhammad saw Cahaya Abadi Kebanggaan Umat Manusia, hal.83)
[8] Perspektif Prof. Laode M. Kamaluddin,Ph.D waktu saya bertanya kepada beliau apa pendapat beliau tentang film Innocence of Moslem (Dulu pas lagi rame-ramenya). Beliau waktu itu menjawab “Positifnya, orang-orang diseluruh penjuru dunia akan penasaran dan mencari tahu pribadi Nabi yang sesungguhnya, mereka akan bertanya bagaimana mungkin orang yang dicitrakan begitu buruknya bisa dibela oleh begitu banyak pengikutnya di seluruh penjuru dunia, bahkan mereka rela mati demi membelanya. Pastilah Muhammad adalah pribadi yang luar biasa.” Kata Prof, saat itulah kebenaran pribadi Muhammad akan tersebar luas & mengalir deras tanpa bisa dibendung.

Terimakasih banyak, Prof.. Telah menyadarkan aku untuk memilih Muhammad saw sebagai benchmark dalam hidupku. Barakallah ^^
[9] HR. Bukhari Muslim, Al-Lu’lu wa Al-Marjan, Hal 89.

 



 



 
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

MENCETAK KEPIMPINAN SULTAN MUHAMMAD AL FATEH

”Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam.Pemimpin yang menaklukinya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baik pasukan.”..(H.R Ahmad b. Hanbal Al-Musnad)
 
Penaklukan kota Konstantinopel dimulakan oleh Saidina Ali pada tahun 34Hijrah,Muawiyah bin Abu Sufian(84Hijrah),Sultan Sulaiman(91Hijrah),Khalifah Harun al-Rasyid(165Hijrah).Sultan Beyazid pada tahun 1391,1397 dan 1400 tetapi semuanya menemui kegagalan.Akhirnya pada 20 Jamadil Awal tahun 857 Hijrah bersamaan 29hb Mei 1435 Masihi barulah kota Konstantinopel berjaya di tawan oleh Sultan Ahmad Al-Fateh.
 
Selepas lebih 800 tahun hadis ini diucapkan oleh Rasulullah s.a.w barulah menjadi ia kenyataan.Sultan Muhammad Al-Fateh bukan sahaja merupakan dipilih oleh Allah s.w.t menjadi seorang pemimpin yang baik tetapi memiliki tentera yang baik serta rakyat yang baik.Disebalik kejayaan Sultan Muhammad Al-Fateh menjadi seorang pemimpin yang baik,dari kecil lagi beliau telah dilatih hidup sederhana walaupun beliau merupakan kerabat di raja,Al-Fateh juga dididik dengan ilmu agama dan peperangan.
 
Berkat dari usaha ayah Al-Fateh iaitu Sultan Murad 11 mendidik puteranya dengan kehidupan yang sederhana serta dididik dengan ilmu agama dan peperangan yang cukup mendalam akhirnya Sultan Murad mampu melahirkan seorang pemimpin muda berusia 19tahun menaiki takhta yang memiliki sifat seorang pemimpin yang berwibawa serta baik.Sultan Muhammad Al-Fateh memiliki sifat pemimpin yang berakhlak mulia serta berpengaruh sehingga seluruh tentera baginda dan rakyat mempu mematuhi baginda walaupun baginda masih muda usianya.
 
Qiamullai dan solat Tahajjud menjadi amalan wajib yang tidak pernah ditinggalkan oleh Sultan Muhammad Al-Fateh menjadikan baginda seorang pemimpin yang beriman serta taat kepada Allah dan Rasul.Mengambil berat hal yang berkaitan tentera dan rakyatnya menjadi satu kemestian dan kewajipan bagi Sultan Al-Fateh bagi membentuk tentera dan rakyat yang benar-benar bertaqwa kepada Allah s.w.t.Sebelum melakukan sesuatu keputusan atau tindakan Sultan Al-Fateh tidak pernah melaksanakannya sebelum terlebih dahulu berbincang dengan Ulama’ dan juga pembantu-pembantu baginda agar keputusan dan tindakan yang dibuat bertetapan dengan Al-Quran dan As-Sunnah menjadikan baginda seorang pemimpin yang sangat dihormati.
 
Memimpin dan berperang kerana Allah s.w.t semata-mata menjadikan Sultan Muhammad Al-Fateh meletakkan Allah s.w.t sebagai tempat pergantungan utama serta baginda terlepas dari sifat cintakan dunia dan keinginan untuk dipuja oleh makhluk.Sifat kepimpinan beginilah yang menjadikan Sultan Muhammad Al-Fateh telah dipilih oleh Allah s.w.t untuk merealisasikan hadis Rasulullah s.a.w untuk menawan kota keagungan dunia iaitu kota Konstantinopel.
 
Kesimpulannya,saya hendak mengajak sahabat-sahabat sekalian agar kita bersama untik menjadikan diri kita seorang pemimpin yang baik dan mampu memimpin orang lain agar turut menjadi baik agar agama Islam mampu disebarkan dengan berkesan dan baik untuk membentuk UMMAH YANG TERBAIK.....

 



~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ 
Di bawah ini beberapa video yg mengisahkan kejayaan Sultan Muhammad Al FAteh. Video2nya panjang tapi berbaloi untuk ditonton kerana banyak kisah dan pengajaran yang boleh dipelajari termasuk semangat seorangn sultan muda dalam menegakkan agama Islam.


 

 
 


 
 




SAMBUNGAN NOTA:
 

No comments:

Post a comment