Tuesday, 27 May 2014

Raising Young Caliphs: Part 2

bersambung dari Raising Young Caliphs: Part 1

DISCLAIMER: pengisian2 yang dikongsi ini adalah hasil olahan/ tambahan (elaboration) saya dari nota ringkas yg saya sempat catat dari pembentangan para penyampai  dan mungkin tidak memberi gambaran refleksi sepenuhnya apa yg benar2 disampaikan. Mungkin juga ada info yang tertinggal sbb tak sempat salin etc terutamanya pengisian Ustaz Zahazan sbb suara ustaz yang "base" itu menyukarkan saya untuk menyerap lebih banyak info...saya ada masalah pendengaran sket mendengar suara "base". Harap maklum


RESIPI KEUNGGULAN
GENERASI AL-QURAN
BY USTAZ ZAHAZAN

Sebelum kita ke pengisian, mari kita sama2 tengok video teaser Ustaz Zahazan..





Dalam pengisian ustaz, ustaz membawa kisah nabi bersama2 sahabat yang menjadi bukti kasihnya seorang Rasul kepada anak-anak kecil, bagaimana baginda melayan mereka etc. Kisah2 ini menjadi contoh serta panduan sebagai iktibar dan amalan ibu bapa Muslim sekarang.

1. KISAH USAMA BIN ZAID BIN HARITHAH

Usamah bin Zaid merupakan tokoh Islam yang tidak asing lagi. Beliau merupakan panglima perang yang dikasihi Rasulullah sejak beliau masih bayi. Beliau menjadi panglima perang semasa usianya baru berumur 19 tahun dan kehebatannya tiada tandingan.

Rasulullah sangat bersuka cita dengan kelahiran Zaid dan ini tidak menghairankan para sahabat kerana mereka mengetahui kedudukan orang tuanya. Ibu bayi tersebut seorang wanita Habsyi yang diberkati, terkenal dengan panggilan “Ummu Aiman”. Sesungguhnya Ummu Aiman adalah bekas sahaya ibunda Rasulullah Aminah binti Wahab. Dialah yang mengasuh Rasulullah waktu kecil, selagi ibundanya masih hidup. Dia pulalah yang merawat sesudah ibunda wafat. Karena itu, dalam kehidupan Rasulullah, beliau hampir tidak mengenal ibunda yang mulia, selain Ummu Aiman

Rasulullah menyayangi Ummu Aiman sebagaimana layaknya sayang anak kepada ibu, Dan Bagindasering berucap, “Ummu Aiman adalah ibuku satu-satunya sesudah ibunda yang mulia wafat, dan satu-satunya keluargaku yang masih ada.” Itulah ibu bayi yang beruntung ini.
Adapun bapanya juga adalah kesayangan Rasulullah, Zaid bin Haritsah.
Rasulullah pernah mengangkat Zaid sebagai anak angkatnya sebelum ia memeluk Islam. Dia menjadi sahabat beliau dan tempat mempercayakan segala rahasia. Dia menjadi salah seorang anggota keluarga dalam rumah tangga beliau dan orang yang sangat dikasihi dalam Islam.
Usamah sebaya dengan cucu Rasulullah “Hasan bin Syaiduna Ali & Fatimah Az Zahra’.” Hasan berkulit putih, cantik bagaikan bunga yang mengagumkan. Dia sangat mirip dengan datuknya,iaitu Rasulullah SAW. Bagaimanapun, Usamah kulitnya hitam, hidung pesek, sangat mirip dengan ibunya wanita Habsyi. Namun begitu, kasih sayang Rasulullah kepada keduanya tiada berbeza. Beliau sering mengambil Usamah, lalu beliau letakkan di salah satu paha beliau. Kemudian beliau ambil pula Hassan, maka diletakkannya pula di paha yang satu lagi. Kemudian kedua anak itu dirangkulnya bersama-sama kedadanya, seraya berkata, “Wahai Allah! Saya menyayangi kedua anak ini, maka sayangi pulalah mereka.”
Begitu sayangnya Rasulullah kepada Usamah, pada suatu kali Usamah tersandung di bendul pintu, sehingga keningnya luka dan berdarah. Rasulullah menyuruh ‘Aisyah membersihkan darah di luka Usamah, tetapi ‘Aisyah tidak mampu melakukannnya. Kerana itu Baginda Rasullullah SAW sendiri mendapatkan Usamah, lalu beliau hisap darah yang keluar dari luka Usamah, kemudian beliau ludahkan. Sesudah itu beliau pujuk Usamah dengan kata-kata manis yang menyenangkan, sehingga Usamah merasa tenteram kembali.

 Sebagaimana Rasulullah menyayangi Usamah waktu kecil, begitu pula sayang beliau kepadanya tatkala dia sudah besar.


Sejak Usamah meningkat remaja, sudah kelihatan pada dirinya sifat dan pekerti yang mulia, yang memang menjadikannya kesayangan Rasulullah SAW. Dia cerdik dan pintar, keberanian luar biasa, bijaksana dan pandai meletakkan sesuatu pada tempatnya. Tahu menjaga kehormatan, senantiasa menjauhkan diri dari perbuatan tercela, pengasih dan dikasihi orang, taqwa, wara’ dan mencintai Allah swt

Waktu terjadi Perang Uhud, Usamah bin Zaid datang ke hadapan Rasulullah SAW beserta serombongan anak-anak sebayanya, putera-putera para Sahabat. Mereka ingin turut jihad fisabilillah. Sebahagian mereka diterima oleh Rasulullah dan sebahagian lagi ditolak oleh beliau, kerana usia mereka yang masih sangat muda. Usamah bin Zaid termasuk kelompok anak-anak yang ditolak. Kerana itu Usamah pulang sambil menangis. Dia sangat sedih tidak diperkenankan turut berperang di bawah pimpinan Rasulullah SAW.

Dalam Perang Khandaq, Usamah bin Zaid datang pula bersama kawan-kawannya anak-anak remaja putera para Sahabat. Usamah berdiri tegap di hadapan Rasulullah supaya kelihatan lebih tinggi, agar beliau memperkenankannya turut berperang. Rasulullah kasihan melihat Usamah yang keras hati ingin turut berperang. Kerana itu beliau mengizinkannya. Usamah pergi berperang menyandang pedang, jihad fi Sabilillah. Ketika itu dia baru berusia Lima Belas Tahun.  

 Ketika terjadi Perang Hunain, tentera muslimin terdesak sehingga barisan mereka menjadi kacau bilau. Tetapi Usamah bin Zaid tetap bertahan bersama-sama ‘Abbas, Sufyan bin Harits, dan enam orang lainnya dari para Sahabat yang mulia. Dengan jumlah kecil yang terdiri daripada orang-orang mu’min yang berani ini, Rasulullah SAW berhasil mengembalikan kekalahan para Sahabatnya menjadi kemenangan. Beliau berhasil menyelamatkan kaum muslimin yang lain dari kejahatan kaum musyrikin.

Dalam Perang Mu’tah, Usamah turut berperang di bawah pimpinan ayahnya, Zaid bin Haritsah. Umurnya ketika itu kira-kira Lapan Belas Tahun. Usamah menyaksikan dengan mata kepala, ayahnya tewas di medan tempur sebagai syuhada. Tetapi Usamah tidak takut dan tidak pula mundur. Bahkan dia terus bertempur dengan gigih di bawah pimpinan Ja’far bin Abi Thalib pula, sehingga Ja’far syahid pula di hadapan matanya. Usamah menyerbu di bawah pimpinan ‘Abdullah bin Rawahah, sampai pahlawan ini gugur pula menyusul kedua Sahabatnya yang telah syahid lebih dahulu. Kemudian pimpinan dipegang oleh Khalid bin Walid. Usamah bertempur di bawah Khalid. Dengan jumlah tentara yang tinggal sedikit, kaum muslimin akhirnya melepaskan diri dari cengkaman tentara Rome. Selesai peperangan, Usamah kembali ke Madinah dengan menyerahkan kematian ayahnya kepada Allah swt. Jasad ayahnya ditinggalkan di bumi Syam (Syria) dengan mengenang segala kebaikan al-marhum yang telah diperagakannya di hadapan anaknya, Usamah.


"Usamah adalah orang yang paling saya cintai, sebagaimana saya mencintai ayahnya,"kata Rasullulah. 


Begitu cintanya Rasullulah saw kepada ayah Usamah,samapi orang menyebutnya "Zaid bin Muhammad". Namun sebutan ini ditegur Allah melalui surah Al-Ahzab. Begitu bangganya Rasullulah saw kepada Usamah dalam usia 20 tahun pemuda itu telah diangkat sebagai Panglima Perang untuk memimpin 700 tentera islam menyerbu Syria.

Pada Tahun Kesebelas Hijrah , Rasulullah SAW menurunkan perintah supaya menyiapkan bala tentera untuk memerangi tentera Rome. Dalam pasukan itu terdapat antara lain Abu Bakar As-siddiq, Umar bin Al-Khatthab, Sa’ad bin Abi Waqqas, Abu ‘Ubaidah bin Jarrah, dan lain-lain para Sahabat yang senior.



Rasulullah mengangkat Usamah bin Zaid yang muda remaja menjadi Panglima seluruh pasukan yang akan diberangkatkan. Ketika itu usia Usamah belum melebihi dua puluh tahun. Beliau mernerintahkan Usamah supaya berhenti di Balqa’ dan Qal’atut Daarum dekat Gazzah, termasuk wilayah kekuasaan Rome.


Usamah terus maju membawa pasukan tentara yang dipimpinnya. Segala perintah Rasulullah kepadanya dilaksanakan sebaik-baiknya. Tiba di Balqa’ dan Qal’atud Daarum, termasuk daerah Palestina, Usamah berhenti dan memerintahkan tentaranya berkemah. Kehebatan Rum dapat dihapuskannya dari hati kaum muslimin. Lalu, dibentangkannya jalan raya di hadapan mereka bagi penaklukan Syam (Syiria) dan Mesir. 

Usamah berjaya kembali dari medan perang dengan kemenangan gemilang. Mereka membawa harta rampasan yang banyak, melebihi perkiraan yang diduga orang. Sehingga, orang mengatakan, “Belum pernah terjadi suatu pasukan bertempur kembali dari medan tempur dengan selamat dan utuh dan berhasil membawa harta rampasan sebanyak yang dibawa pasukan Usamah bin Zaid.”

 





 




Dalam kisah ini, perkara utama yang Ustaz  tekankan adalah kasih sayang Rasul kepada anak kecil dan bagaimana Rasul tetap berlaku adil kepada semua tanpa mengira pangkat dan usia. Rasul  meletakkan seseorang itu pada tempat yang wajar (tidak zalim) sebagaimana pelantikan Usama sebagai jeneral perang dan menduduki tempat yang tinggi di atas kuda walaupun usianya belum mencecah 20 tahun.

Setiap anak mempunyai potensi yang berbeza. Jangan bandingkan anak2 kita dengan anak orang lain, mahupun membezakan di kalangan adik beradik. Jadi, sebagai ibu bapa, kita haruslah mengenali anak2 kita dan potensi mereka dan meletakkan anak2 kita di tempat yang sewajarnya mengikut kebolehan dan potensi mereka.


Di samping itu, Ustaz ada cerita juga tentang strategi barat untuk  menakut nakutkan Islam dengan nama2 panggilan yg baik ini. Seperti yg kita ketahui, nama Usama ini tidak asing lagi dalam sejarah Islam dan kita sedia maklum bahawa Rasul sangat mengasihinya. Beliau seorg yang hebat, bijak, keberanian yang luar biasa yang seharusnya menjadi contoh kepada kita semua namun disebabkan oleh agenda barat, mereka telah menyekat/ "banned" nama Usama sehinggakan tidak membenarkan sape2 yg bernama tersebut dari memasuki AS. Negara lain yg takut kepada "terrorist" Islam juga mengikut jejak langkah AS. Disebabkan sekatan dan penagkapan yg berlaku kpd mereka yg bernama "yg mencurigakan" ini, implikasinya sgt besar kerana sehingga mampu mempengaruhi  ibu bapa Muslim di zaman sekarang untuk tidak lagi meletakkan nama anak mereka dengan nama Usama...sama juga kesnye dengan nama Muhammad...kerana takut dikecam barat...kita lebih gerun dengan kuasa barat yang kononnya hebat dr takut dan harap kepada kuasa Allah...

Nama-nama yang mulia dr kaca mata Islam namun nama-nama tersebut juga dianggap pemberontak di mata barat.

Kita memilih untuk melihat dari kaca mata siapa??
 
 

2. DOA RASUL BUAT  ANAS BIN MALIK

Anas bin Malik bin Nadhr Al -Anshari adalah seorang sahabat nabi yang memilliki harta yang banyak dan umur yang panjang. Ketika Rasulullah SAW berhijrah, Anas masih kecil berusia 10 tahun. Sejak kecil dia menjadi pelayan Rasulullah.

Anas bin Malik R.A bercerita;

Dahulu ibuku membawaku menghadap Rasulullah lalu berkata Ummu Anas " Wahai Rasulullah, ini si kecil Anas, aku bawa ia kepadamu agar berkhidmat untumu. Doakanlah untuknya wahai Rasulullah"

Doa khusus Rasulullahi sallallahu ‘alaihi wasallam kepada Anas bin Malik Radiyallahu ‘anhu  :

Allahumma , aksir maalahu, wa waladahu, wa wassiqlahu fiddarihi, wa bariklahu fi ma a’toitahu, wa ahsin a’malahu,  warghfirlahu.

Maksudnya: Ya Allah, perbanyakkanlah hartanya dan anak-anak-anaknya, luaskanlah rumahnya, berkatilah dia pada semua kurniaanmu kepadanya, perbaikilah amalannya dan ampunkan untuknya.
 
 
Abul 'Aliyah Ar- Rayahi (tabi'in) berkata
 
 "Anas bin Malik memilik sebuah kebun kurma yang selalu berbuah dua kali setahun"





Ustaz menyarankan kita membaca doa ini selepas solat sunat dhuha. (untuk memohon keberkatan dalam kehidupan berkeluarga kita dan agar sumber keberkatan kita hanyalah dr Allah swt )....

 
"Ya Allah perbanyakkanlah hartaku dan anak2ku, dan luaskanlah untukku rumahku, dan berkatilah apa yang Engkau kurniakan untukku, dan perbaikilah amalanku, serta ampunilah daku"

Mengikut catatan (ceramah), Anas memang kaya, mempunyai ramai anak ( 120 orang ), umur ketika wafat 104 tahun dan meriwayatkan 2200 hadith Nabi SAW


3. NASIHAT LUQMAN AL HAKIM BUAT ANAKNYA, MENJADI WASIAT BUAT IBU BAPA

Sepertimana tajuk seminar ini "Raising Young Caliphs", kita semua ingin mendidik anak2 kita agar mereka menjadi khalifah... insan yang berjasa dan berguna...kerana kita sedar merekalah asset kita, harta paling berharga.

Bagi mencapai Khilafah Islamiah, ianya terhasil dengan adanya generasi Rabbani. Mendidik generasi kenal Tuhan ini seharusnya bermula dari individu, keluarga dan seterusnya menyebar luas ke dalam masyarakat. Hasil daripada masyarakat praktis islam terbinalah negara islam. Untuk mencapai semua itu,kita perlu bermula dari bawah.

Oleh yang demikian, peranan individu yang faham islam sangat penting dalam pembentukan keluarga islam. Didikan ibu bapa sangat berpengaruh dalam penbentukan dan tingkah-laku anak-anak. Anak-anak ibarat kain putih. Ibu bapalah yang mencorakkannya samada corak itu cantik sedap dipandang atau sebaliknya.
 
Tujuan pendidikan untuk melahirkan manusia yang baik iaitu manusia yang baik akhlaknya. Salah satu cara mendidik anak yang boleh dicontohi ialah seperti yang diturunkan Allah dalam Surah Luqman ayat 13-19 iaitu mengenai nasihat Luqman al-Hakim kepada anak-anaknya.
 
Ramai di kalangan umat Islam tidak mengetahui bahawa 'wasiat' yang diberikan oleh Luqman kepada anaknya itu merupakan salah satu 'teknik' di dalam berdakwah.Sekiranya teknik ini diamati lalu dipraktikkan di dalam kehidupan seharian,nescaya anak-anak akan lahir sebagai muslim yang beriman dan bertaqwa kepada Allah s.w.t.. Bertuahlah sebuah keluarga yang mempunyai anak-anak seperti mereka. Mempunyai generasi yang diibaratkan umpama purnama yang menerangi kegelapan malam.  

 "Al Baidhawi telah berkata bahawa nama Luqman sebenarnya ialah Luqman bin Ba'ura. Beliau bukannya nabi tetapi jumhur mengatakan bahawa beliau seorang yang bijaksana. Diberikan kepadanya Al Hikmah iaitu kelebihan pada akalnya,cerdik dan perkataan atau kalam yang dikeluarkannya memberi kesan kepada manusia. Nama sebenar anaknya ialah (mengikut As-Suhaili) An'am atau Asykam atau Matan atau Tharan"

Abd.Rahman Hassan Al Maidani berkata di dalam bukunya 'Fiqh Dakwah' bahawa di sana terdapat 14 jenis permasalahan yang dapat dipelajari melalui kisah Luqman mendidik anaknya melalui 'wasiat'. Oleh itu marilah sama-sama kita menilai wasiat tersebut yang mengandungi 14 permasalahan penting buat umat Islam selepas ini.

13. “Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya semasa memberi nasihat kepadanya: Wahai anakku! Janganlah engkau sekutukan Allah, sesungguhnya syirik itu adalah satu kezaliman yang amat besar.”

Teknik berdakwah dengan anak:
 
Ustaz Zahazan menekankan penggunaan bahasa dan gelaran memanggil anak dengan lembut  sebagai satu perkara penting dalam menarik perhatian anak tersebut.
 
Sebagai permulaan , perhatikan dalam kalimat-kalimat  tersebut, Luqman menggunakan sebuah cara menasihati dengan kata panggilan yg lembut “.. ya Bunayya.. wahai Anakku..”, kata yang dipakai pertama kali untuk manarik perhatian, dan supaya si anak mendengarkan apa yg akan diungkapkan oleh si ayah, untuk kemudian supaya ia camkan dan laksanakan. Perhatikan juga bahwa Luqman ketika melarang, ia memberikan alasan larangan tersebut. Nasehat yang pertama ini, ia memberikan dengan larangan juga alasan. Larangan untuk berbuat syirik, dengan alasan bahwa syirik itu adalah sebuah kedholiman yang agung. Inilah hakekat dakwah Nabi Muhammad r kepada kaumnya.
 
Luqman Al-Hakim memulakan menasihati anaknya supaya jangan menyukutukan Allah dan jauhi syirik

Disebutkan di dalam wasiat ini, bahawa syirik kepada Allah s.w.t. adalah kezaliman yang amat besar. Mengapa?  

 Kerana zalim bermaksud tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Sama seperti syirik iaitu tidak meletakkan Allah di tempat sepatutnya . Kerana ia mengandungi syirik terhadap Rububiyatullah (Allah Yang Maha Berkuasa memelihara alam semesta ) dan syirik terhadap Uluhiyatullah (Tidak ada tuhan yang disembah melainkan Allah). Atau dengan ertikata lain, mempersekutukan Allah s.w.t. dengan sesuatu lain yang juga mampu memelihara alam semesta dan mempersekutukan Allah s.w.t. dengan sesuatu yang lain yang juga layak untuk disembah. Inilah Syirik!!!


Perbuatan syirik itu dosa yang tidak dapat diampun seperti yang di tegaskan dalam firman Allah ayat 48, surah al-Nissa' :

“Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa syirik dan dia mengampuni segala dosa yang selain daripada itu…”
14. “Dan Kami telah perintahkan manusia supaya berbakti kepada dua orang tuanya. Dia telah dikandung ibunya yang mengalami kelemahan demi kelemahan dan masa lepas susunya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua ibu bapa engkau dan kepada-Ku tempat kembali"
15. “Dan jika mereka berdua mendesak engkau supaya mempersekutukan-Ku dengan sesuatu yang engkau tidak mengetahui, maka janganlah engkau ta’atkan kedua-duanya dan sahabatilah kedua mereka dengan baik di dunia ini, dan ikutilah jalan orang-orang yang kembali kepada-Ku, kemudian kepada-Kulah tempat kembali kamu dan Aku akan memberitahu kepada kamu segala perbuatan yang telah dilakukan kamu.”
Luqman al-Hakim juga menyarankan supaya berbuat baik kepada ibu bapa selagi mereka mengikut syariat Islam. Hal ini kerana ibu bapa adalah orang yang paling banyak berkorban dalam hidup kita terutamanya ibu yang sanggup mengandung selama 9  bulan dibawa ke sana kemari dan menyusukan kita untuk terus hidup.  Jasa pengorbanan Ibu bapa tidak dapat diganti dengan lainnya.
selain itu, ayat ke 14 mengajar erti syukur. Luqman mengajar anaknya supaya bersyukur kepada Allah s.w.t. di atas anugerah nikmat-Nya yang tak terhitung luas dan banyak. Dan kesyukuran mengandungi erti: Balasan perbuatan yang indah dan baik dengan perbuatan yang juga baik dan indah. Termasuk di dalam erti kata syukur ini ialah beribadah kepadaNya dengan melakukan ibadat-ibadat seperti yang disyariatkan, mendekatkan diri kepadaNya, menuntut keredhaan-Nya dan memuji-Nya serta menghadapkan diri dengan berdoa kepadaNya yang Maha Esa.
Di ayat 14 dan 15 ini, Luqman juga mengatakan Allah adalah tempat kembali. Ayat ini menunjukkan bahawa walaupun ibu bapa harus ditaati tetapi yang lebih utama adalah Allah. Bersyukur kepada Allah kerana Allah pemberi segala nikmat. Apa sekalipun, kembalilah kpd Allah swt.

Luqman mendidik anaknya dengan mencegah anaknya dari mentaati ibubapa yang mendesak atau mengajak supaya mensyirikkan Allah s.w.t. dan segala macam perbuatan maksiat yang dilarang Allah s.w.t.
                        Akan tetapi sebagai anak,ibubapanya harus dilayani ,ditemani dan digauli dalam suasana yang penuh kebahagiaan dan kasih sayang. Anak juga harus melakukan kebaikan kepada mereka berdua seperti menjaga hal ehwal kewangan,menghormati dan berkhidmat kepada mereka.
16. “Wahai anakku! Sesungguhnya jika sesuatu amalan itu hanya seberat biji sawi dan sekalipun ia tersembunyi dalam batu atau berada di laut atau di bumi nescaya Allah akan memberinya (balasan). Sesungguhnya Allah Maha Halus dan Maha Pakar.”
Di ayat ini, Luqman Al-hakim menasihati agar berhati-hati dengan tindak tanduk samada yang zahir atau tersenbunyi. Hal ini kerana walau sebiji sawi kebaikan atau kejahatan yang dilakukan pasti Allah akan membalasnya. Niat untuk membuat sesuatu perlu sentiasa diperbaharui, sesungguhnya hati manusia sentiasa berbolak balik.

17. “Wahai anakku! Dirikanlah solat dan suruhlah (manusia) berbuat kebaikan dan larangkan mereka berbuat kemungkaran dan sabarlah di atas kesusahan yang menimpa engkau. Sesungguhnya yang sedemikian itu termasuk perkara yang penting.”


Ayat ini dimulakan dengan dirikan solat kerana solat adalah tiang agama dan boleh mencegah perkara mungkar. Seperti yang diterangkan dalam surah al-Ankabut ayat 45:


“Sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingati Allah s.w.t. (solat) adalah lebih besar (keutaannya dari ibadat-ibadat yang lain).”

 Sebelum menyaran orang lain berbuat baik dan meninggalkan yang mungkar, akhlak kita perlu dididik dengan solat terlebih dahulu. Sebelum turun dakwah kepada orang lain asas agama perlu diperkukuh dalam diri dahulu. Agak sukar untuk meneruskan sunah Rasulullah yang terbesar iaitu dakwah jika tiang agama dalam diri tidak kukuh.
 Tambahan lagi, Luqman al-Hakim turut perpesan tentang kesabaran. Dalam mengerjakan amar maaruf nahi mungkar yang pasti banyak ujiannya. Dengan itu Luqman menyaran agar bersabar dalam mengharung kesusahan dan kepayahan dijalan ini dan melakukannya dengan penuh keazaman.


18. “Dan janganlah engkau memalingkan wajah engkau dari manusia (kerana takbur) dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan lagak yang angkuh. Sesungguhnya Allah tidak sukakan sekalian orang yang sombong dan membangga-banggakan diri.”

19. “Dan sederhanakanlah dalam gaya perjalananmu dan rendahkan suaramu. Sesungguhnya suara yang paling buruk ialah suara keldai.”

Di akhirnya, pelakuan sombong, takbur dan bangga diri adalah sifat yang Allah tidak suka. Kita juga disarankan berjalan dengan sederhana dan merendahkan suara. Ayat ini berkait dengan ayat sebelumnya iaitu tatacara dalam berdakwah iaitu adab dalam berdakwah. Sifat membandingkan diri dan memandang rendah orang lain akan menimbul sifat takbur dan bangga diri. Kita juga tidak tahu amalan yang mana akan diterima Allah. Berhati-hati dalam tingkah laku, takut-takut kita tergelincir di jalan yang pasti beronak duri ini. Berkejar-kejarlah dalam membuat kebaikan dan memberi manfaat kepada orang lain tanpa sifat sombong diri. Dalam menyebarkan keindahan islam pada orang lain, bertindaklah secara berhikmah supaya islam mudah diterima.

Jika dilihat dari ayat 13 – 19 ini, Luqman al-Hakim memulakan wasiat ini dengan hubungan dengan Allah, seterusnya hubungan dengan ibu bapa dan akhir sekali hubungan dengan orang lain. Ini menujukkan hubungan dengan Allah perlu dijaga terlebih dahulu. Seterusnya menjaga hubungan dengan ibu bapa dah barulah dengan orang lain. Aliran ayat ini sangat cantik dan boleh dicontohi ketika membentuk objektif program.
 
Nasihat-nasihat ini harus disampaikan kepada anak-anak agar menjadi pegangan. Kita yang sememangnya seorang anak harus mengikuti nasihat ini. Kebiasaannya, ibu bapa akan bermula didikan ini sejak kecil dan cara terbaik adalah menunjukkan tauladan. Anak-anak akan lebih terpegaruh untuk membuat sesuatu apabila ibu bapa sendiri buat apa yang diperkatakan.
Jika melihat situasi masyarakat sekarang, pelbagai masalah sosial dihadapi. Ini jelas menunjukkan generasi Rabbani perlu dibentuk. Dan ia bermula dari keluarga. Oleh yang demikian, institusi kekelurgaan perlu berdiri teguh dengan ajaran Islam, mengtauhidkan Allah dgn berlandaskan Al Quran dan hadis.
 
 
4. RESIPI KEJAYAAN MENDIDIK ANAK

(A) Membina hubungan utuh dengan Allah
(B) Meluangkan masa berkualiti dengan anak
(C) Didiklah anak dengan solat
(D) Didiklah ikut cara Rasulullah
 
(A) MEMBINA HUBUNGAN YG UTUH DENGAN ALLAH
 
 Kita haruslah cuba membina jambatan atau laluan bagi merapatkan diri kita dengan Allah swt
 
TUJUH LALUAN MENUJU ILAHI
 
1. TAHAJJUD
 
Kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya.
Solat Tahajud biasanya dilakukan semasa Qiamullail. Ibadah Qiamullail adalah kebiasaan para salaful soleh dan syiar para kekasih Allah SWT. Nabi Muhammad SAW bersabda dalam hadis
 
“ Hendaklah kamu mengerjakan qiamullail kerana qiamullail adalah kebiasaan orang soleh sebelum kamu. Qiamullail mendekatkan diri kepada Allah SWT, menghapuskan dosa dan megusir penyakit daripada tubuh.” ( Riwayat At-Tirmidzi)
 
Solat malam merupakan ibadah yang paling afdal kerana ia lebih mendekatkan diri kepada rasa keikhlasan dan menjauhkan diri daripada riak. Latihan ini sangat baik untuk mendidik diri agar sentiasa bersih, jernih dan suci!
 
2. MELAZIMI MEMBACA AL QURAN DAN BERZIKIR
 
Melazimi membaca Al-Qur’an dan zikir al-mathurat sebelum terbit matahari kerana ia merupakan sumber ketenangan seorang mukmin muslim.
 
Al-Quran adalah motivasi terulung bagi seorang mukmin. Anda percaya?Ya. Ia merupakan pengerak dan dinamo utama kepada energi kekuatan seorang insan untuk melaksanakan segala bentuk kebaikan dan mencegah kemungkaran.
 
Tegas Allah SWT dalam Firmannya yang bermaksud :
 
“ Dan Kami turunkan dari Al-Quran sesuatu yang menajdi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (Al-Isra 17 : 82)
 
Dan satu ungkapan yang menarik yang diucapkan oleh Saidina Uthman Bin Affan RA : “ Sekiranya hatimu itu suci, nescaya tidak akan kenyang (puas) dari firman Rabbmu ( Al-Quran).”
 
3. MEMELIHARA KESEMPURNAAN SOLAT 
 
Ia merupakan talian hayat utama bagai seorang hamba kepada Tuannya.
 
Solat menghubungkan jiwa, ruh dan hati seseorang insan terus kepada RabbNya. Kesempurnaan solat akan memberi pelbagai bentuk suntikan tenaga yang mampu menggerakan dan melonjakan produktiviti serta amal proaktif semua insan.
 
Kesempurnaan solat terletak kepada kekhusyukan dan aspek-aspek yang menyempurnakannya. Dengan khusyuk, terbukalah kunci-kunci pintu hati, bersinar serta terserlahlah cahaya keimanan di dalam hati. Dengan ini seseorang akan merasai kemanisan iman di dalam jiwanya.
 
Solat menjadi kecintaan dan kerinduannya kerana ia mendapat manfaat bersama ibadah solat.
 
sebagaimana Nabi Muhammad SAW bersabda: 
“ Dan dijadikan mataku sejuk dalam solat. ( HR Nasai)
 
4. MENJAGA SOLAT DHUHA
 
kunci rezeki terletak pada solat dhuha.
Rasulullah SAW bersabda :
 
“ Pada tiap-tiap pagi ada kewajipan ke atas setiap orang perseorangan (individu) untuk bersedeqah, dan cukuplah menggantikan semuanya dengan mengerjakan dua rakaat sunat Dhuha.”
( Riwayat Abu Dzar RA)
 
Sejujurnya, kita akan merasai kelainan yang berbeza dalam menjalani kehidupan seharian apabila solat sunnat ini telah menjadi malakah (darah daging) kita. Rasa janggal kalau termiss atau tertinggal walaupun sehari.
 
5. BERSEDEKAH
Sentiasa bersedekah setiap hari. Walaupun hanya dengan sekuntum senyuman kerana ia penyubur kasih sayang.
 
Sedeqah adalah amalan yang sangat mulia. Ia membersihkan diri daripada sifat-sifat yang mazmumah dan menyuburkan sifat kasih sayang dalam diri manusia. Dan ganjarannya di sisi Allah SWT amatlah besar dan lumayan.
 
Allah SWT berfirman :
“ Perumpamaan orang-orang yang menafqahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh butir, pada tiap-tiap butir seratus biji. Allah melipat gandakan ganjaran bagi siapa yang Dia kehendaki dan Allah Maha Luas ( kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui.”
(Al-Baqarah 2 : 261)
 
6. MEMELIHARA WUDHU
 
Sentiasa memelihara wudhuk terus menerus kerana Allah menyayangi hamba yang berwudhu’.
Imam Al Banna selalu berpesan kepada sahabat-sahabatnya : “ Bahawa Rasulullah SAW bersabda :” Wudhuk adalah senjata mukmin, kerana itu setiap Ikhwan mengambil berat soal memperbaharui wudhuk apabila terbatal walaupun di kala malam yang dingin menusuk tulang.”
Saidina Umar Al-Khattab RA : “ Sesungguhnya wudhuk yang baik, mengusir syaitan dari dirimu.”
 
7. BERISTIGHFAR
 
Amalkan istighfar setiap masa agar terhapus segala dosa dan noda.
 
Apa itu istighfar? Maknanya : Proposal atau “ Permohonan Ampunan kepada Allah SWT.”
 
Istighfar ini menunjukan kemampunan seseorang untuk mengenali kesalahan, dosa, dan kemaksiatan yang telah dilakukan. Kemudian, muncul perasaan menyesal dan tekad yang kuat untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.
 
“ Dan bersitighfarlah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
(Al-Muzamil  73 : 20)
 
Nasihat Nabi Muhammad SAW kepada kita, sabda baginda :
 
“ Sesungguhnya hatiku selalu lupa, padahal aku beristighfar kepada Allah dalam sehari sebanyak seratus kali.”
( HR Muslim dan Abu Daud)
 
8. (TAMBAHAN) PERBAHARUI AZAM UNTUK BERKHIDMAT KRN ALLAH
 
Perbaharui azam dan tekad untuk terus berkhidmat kerana Allah SWT
 
Saban hari, pastinya jiwa dan hati kita akan diuji oleh Allah SWT dengan pelbagai bentuk ujian dan cabaran. Dan semestinya, jiwa kita itu harus disegarkan dengan memperbaharui azam dan tekad agar ia tidak layu dan kendur.
 
Terus bersemangat dan mengobarkan cita-cita serta harapan adalah ciri yang harus pada ada seorang yang ingin melaksanakan tugas yang berat ini. Iaitu tugas mendaulatkan deen Allah SWT. Dengan sedikit kemampuan yang Allah SWT berikan kita boleh menyebarkan syiar Islam melalui pelbagai wasilah dan cara dengan kadar kepakaran serta kebolehan yang kita miliki.
 
9. (TAMBAHAN) CERIA, BERMANIS MUKA DAN BERFIKIRAN POSITIF
 
Sentiasa ceria, bermanis muka dan berfikiran positif kerana itulah watak sahsiah seorang mukmin sejati.
 
Rasulullah SAW mengalakkan agar budaya senyum itu dihidupkan oleh para sahabat dengan ungkapannya :
 
“ Senyum itu adalah sedekah.”
 
Senyuman itu akan membahagiakan sesiapa sahaja yang melihat kita dan pastinya ia akan membenihkan bibit-bibit kasih sayang di dalam jiwa manusia. Sahsiah inilah yang harus dihidupkan bagi melahirkan masyarakat yang harmoni hidup berkasih sayang di bawah naungan Islam.
Seharusnya juga, seseorang mukmin memelihara kesentiasaan positif dan meninggalkan pengaruh yang baik terhadap individu disekitarnya.
 
Imam Al-Banna berkata :
 
 “ Orang soleh sentiasa meninggalkan pengaruh yang positif di mana pun ia pernah berada.”
 
10. (TAMBAHAN) IKHLAS
 
Memelihara Diri dengan keikhlasan yang tulus kerana Allah SWT kerana disitulah terletaknya nilai amalan di sisi Allah SWT.
 
Ikhlas adalah ibadah hati yang pertama, terpenting, tertinggi dan merupakan asas utamanya. Firman Allah SWT :
 
“ Dan mereka tidak diperintahkan, selain untuk beribadah kepada Allah SWT mengikhlaskan agama hanya untuk-Nya dengan penuh ketundukan.”
( Surah Al-Bayyinah 98 : 5)
 
Ibnu Qayyim berbicara mengenai ikhlas :
 
 “ Ikhlas adalah menjadikan Allah SWT sebagai matlamat dalam melakukan ketaatan, iaitu anda memiliki matlamat hanya pada Dia sahaja, bukan kepada selain-Nya.”
 .
 
(B) MELUANGKAN MASA BERKUALITI DENGAN ANAK-ANAK
 
Nabi dan Umar dulu pon selalu main2 dan peluk cium anak. Jadi seharusnya kita melakukan perkara yang sama dan banyak meluangkan masa bersama2 anak.
 
(C) DIDIKLAH ANAK DENGAN SOLAT
 
Beri pendedahan awal kepada anak2 tentang solat dan kepentingannya seperti membawa anak ke surau/ masjid, ajar anak solat musafir contoh bila berhenti kat R&R, ajak gi surau sama2 dan terangkan macam mana solat musafir dilakukan etc.
 
“Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezki kepadamu, Kamilah yang memberi rezki kepadamu. Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa.” (Taha: 132)
 
Rotanlah anak sekiranya mereka tidak solat. Sesungguhnya solat itu adalah perkara yang sangat besar sebagai Muslim sehinggakan Allah memberikan perintah solat itu direct kepada RAsul dan bukannya melalui pengantara malaikat.
 
Tatacara merotan
1. Jangan depan org ramai
2. Rotan dari paras lutut ke bawah
3. Jangan gunakan tangan atau anggato tubuh kita untuk memukul anak dengan tangan dan jangan sesekali menampar anak pakai tangan kita. Nanti anak jadi bertambah degil dan nakal dan tak boleh dikawal.
4. Rotan anak di telapak kakinya. Secara saintifiknya ada kaitan dengan refleksologi dan merangsang bahagian otak...
5. memberitahu anak bahawa dia dipukul kerana tidak solat dan mengingkari suruhan Allah dan bukannya kerana ibu/ ayah tak sayang...
 
(D) DIDIKLAH IKUT CARA RASUL
 
7 tahun pertama - dengan kasih saying
7 tahun kedua - disiplin
7  tahun berikutnya - berkawan
7 tahun seterusnya - anggaplah mereka sudah dewasa
 
Ustaz bersemangat memberi pengisian
Ustaz menekan agar kita mendekatkan anak2 dengan Al Quran dan sunnah2 nabi.
sambil2 tu, Ustaz sempat mempromosikan buku "Kenali Rasul Kita Muhammad" masa Q&A

TAMBAHAN....
 
 LANDASAN DALAM MENDIDIK ANAK MELALUI AL QURAN & HADIS
 
 
At Tahrim: 6
 
 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ (Q.S. At Tahrim: 6)
 
“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”
 
Ibnu Mas’ud رضي الله عنه pernah berkata, “Jika ada ayat yang dimulai dari yaaayyuhalladzinaamanu, maka dengarkanlah, karena setelah itu akan datang perintah atau larangan.” Pada At Tahrim ini adalah yang termasuk perintah. Perintah agar kita menjaga diri kita dan keluarga kita dari api neraka.
 
 
Thaha: 132
 
 وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا نَّحْنُ نَرْزُقُكَ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَى (Q.S. Thaha: 132)
 
“Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezki kepadamu, Kamilah yang memberi rezki kepadamu. Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa.”
 
Hadits tentang setiap kita adalah pemimpin yang akan mempertanggungjawabkan kepemimpinan kita.
 
Dari Ibnu Mas’ud رضي الله عنه, Rasulullah صلى الله عليه وسلم pernah bersabda, “Setiap kamu adalah pemimpin yang akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya. Seorang Amir yang mengurus keadaan rakyat adalah pemimpin. Ia akan dimintai pertanggungjawaban tentang rakyatnya. Seorang laki-laki adalah pemimpin terhadap keluarganya dirumahnya. Seorang wanita adalah pemimpin atas rumah suaminya. Ia akan dimintai pertanggungjawaban tentang hal mereka itu. Seorang hamba adalah pemimpin terhadap harta benda tuannya, ia akan dimintai pertanggungjawaban tentang harta tuannya. Ketahuilah, kamu semua adalah pemimpin dan semua akan diminta pertanggungjawaban tentang kepemimpinannya.” (HR. Bukhari & Muslim)
 
Hadits tentang amanah kepemimpinan.
 
“Barangsiapa diberi amanah oleh Alloh untuk memimpin lalu ia mati, (sedangkan pada) hari kematiannya dalam keadaan mengkhianati amanah itu, niscaya Alloh mengharamkan surga baginya.” (HR. Bukhari)

Hadits tentang tiga amalan yang pahalanya tidak terputus.

Dari abu Hurairah رضي الله عنه, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda, “Apabila manusia mati, maka akan terputus amalnya, kecuali dalam tiga perkara: shodaqoh yang terus mengalir, ilmu yang bermanfaat (ilmu yang ditinggalkan), dan anak sholih yang mendoakan orang tua yang telah meninggal dunia. (HR. Muslim).
Anak yang sholih erat kaitannya dengan pendidikan. Anak yang sholih akan didapat dengan pendidikan yang tepat. Hadits ini berisi sebuah motivasi bagi orang tua untuk memperoleh pahala yang tidak terputus (merupakan investasi) dengan sebab anak sholih hasil pendidikannya.
 
Hadits tentang anak perempuan atau saudara perempuan yang dapat mengantar menuju Surga.
 
Dari Abu Said Al Khudry رضي الله عنه, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda, “Barangsiapa mempunyai tiga orang anak perempuan atau tiga orang saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta sikap bertanggung jawab, maka baginya adalah surga.” (HR. Ahmad, hasan)


Just nak highlightkan dalam perbincangan kita, dalam nasihat Luqman Al Hakim, pesanan tips resipi kejayaan mendidik anak oleh ustaz zahazan, dan forum bual bicara Ustazah Norhafizah Musa ketika majlis penutup program Isra' Mi'raj yg berlangsung di Masjid BTHO baru2 ini...

SEMUANYA MENEKANKAN SOAL SOLAT....BAWALAH ISLAM MASUK KE DALAM RUMAHMU.....JADIKANLAH SOLAT SEBAGAI TUNGGAK UTAMA DALAM MENDIDIK ANAK DAN SOLAT JUGA MENJADI KUNCI KEBAHAGIAAN DALAM SESEBUAH KELUARGA ISLAM BAGI MENCAPAI SAKINAH, MAWADDAH, RAHMAT.

Nanti saya akan share pengisian bual bicara tersebut di lain masa....


SAMBUNGAN NOTA:
 

No comments:

Post a comment